Sutradara Paul Haggis Ditahan di Italia atas Kasus Pemerkosaan

Posted on

Kabar tidak menyenangkan datang dari dunia Hollywood. Sutradara film Crash dan juga penulis naskah Million Dollar Baby Paul Haggis dituduh melakukan pemerkosaan ketika berada di Italia pada hari Rabu pekan lalu. Saat ini Paul Haggis (69 tahun) tengah menunggu sidang pendahuluan di Italia. 

Dalam sebuah pernyataan kepada Variety, pengacara Haggis, Michele Laforgia mengatakan bahwa sang sutradara “segera menyatakan bahwa dia benar-benar tidak bersalah dan berharap untuk kecepatan maksimum dari semua penyelidikan yang diperlukan untuk mengklarifikasi masalah ini”. Pengacara menambahkan bahwa “Haggis akan menjawab semua pertanyaan.” Sineas ternama ini saat ini ditahan di sebuah hotel bintang 5 di Ostuni, di Italia selatan.

Menurut berbagai laporan dan sumber, tersangka korban, yang telah mengajukan tuntutan, adalah seorang wanita Inggris yang jauh lebih muda dari Haggis. Korban diyakini berusia 30-an atau awal 40-an. Korban dan Haggis bertemu pada akhir April di sebuah festival film, menurut sebuah artikel di surat kabar terkenal Italia La Repubblica, yang jurnalisnya telah melihat salinan laporan jaksa.

Haggis memimpin juri Festival Film Komedi Monte-Carlo, yang berlangsung pada 25-30 April. Setelah pertemuan pertama tersebut, Haggis dan tersangka korban kemudian berkomunikasi melalui Instagram dan pesan teks, menurut artikel La Repubblica. Outlet tersebut juga melaporkan bahwa terduga korban tiba melalui maskapai penerbangan murah pada hari Minggu, 12 Juni, di Ostuni, sebuah kota wisata kecil di Puglia.

Selama dua hari berikutnya, sang wanita dan Haggis tidur di kamar hotel yang sama. Haggis diduga “memaksa wanita muda, yang dikenalnya beberapa waktu lalu, untuk melakukan hubungan seksual,” menurut sebuah pernyataan tertulis. Pernyataan itu dikeluarkan oleh jaksa Antonio Negro pada hari Minggu (19 Juni), yang mengumumkan bahwa Haggis telah ditahan.

Pernyataan jaksa juga mengatakan bahwa wanita Inggris itu “dipaksa mencari perawatan medis” karena cedera yang konsisten dengan tuduhan melakukan serangan seksual.

Seperti dilaporkan sebelumnya, setelah diduga diserang, wanita itu ditemani oleh Haggis ke bandara Brindisi pada dini hari. Ia pergi dari sana meskipun “kondisi fisik dan psikologisnya genting,” kata laporan itu.

Staf bandara dan polisi melihat wanita itu berjongkok di sudut bandara kecil dalam keadaan sangat bingung. Mereka membawa tersangka korban ke kota pelabuhan markas polisi Brindisi. Dari sana, petugas mengantarnya ke rumah sakit A. Perrino di Brindisi, di mana apa yang disebut “protokol merah muda” Italia diberlakukan. Protokol ini diberlakukan untuk korban pemerkosaan, yang mencakup konseling psikologis. Hasil pemeriksaan dan konseling mendorong wanita itu untuk mengajukan tuntutan terhadap Haggis.

Baca juga: Lebih dari 30 Wanita Menuduh Sutradara James Toback Melakukan Pelecehan Seksual

Di bawah hukum Italia, setelah mendengar argumen dari kedua jaksa dan pengacara pembela selama sidang pendahuluan pertama, hakim dapat membebaskan Haggis menunggu penyelidikan lebih lanjut; atau, sebaliknya, dia bisa dipenjara atau terus ditahan di bawah tahanan rumah di hotel.

Langkah selanjutnya adalah sidang praperadilan bukti khusus yang kemungkinan dilaksanakan minggu depan. Sidang diharapkan melibatkan pemeriksaan silang antara Haggis dan tersangka korban, yang diyakini masih berada di Italia, dan pengacara masing-masing. Hakim kemudian akan memutuskan apakah kasus tersebut akan dibawa ke pengadilan.

Faktanya tuduhan ini bukanlah tuduhan pertama pada Haggis. Pada 2018, Haggis dituduh melakukan pemerkosaan pada tahun 2013 oleh Haleigh Breest. Gugatan tersebut mendorong tiga wanita tambahan untuk mengajukan tuduhan pelanggaran seksual mereka sendiri terhadap Haggis, yang dengan keras membantah klaim tersebut. Persidangan masih tertunda karena penundaan COVID.

 

Sumber: variety.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.